Ahad, 9 Februari 2014

AYAM SERAMA ABAH






Oleh: penatimur



“ Mati kita Ijak, mati kita kali ini!” Halim pantas bangun dari bertinggung dan tiba-tiba sahaja berlari pulang. Ijak di halaman, kaku berdiri. Terkedu!

“ Ijak!” Suara lantang abah di kaki tangga menyentakkan Ijak. Hatinya tiba-tiba berdegup kencang. Ijak pandang wajah abah seketika sebelum berlari memanjat tangga dapur dan menyembunyikan diri di belakang ibunya. Lututnya terasa menggeletar. Mukanya berubah pucat. Dahinya berpeluh dingin. Ibu yang ketika itu sedang menyapu sampah, sedikit terkejut dengan pelakuan Ijak. Dikerlingnya sekilas wajah Ijak yang dalam ketakutan sebelum menyambung kerjanya. Suasana tenang di halaman sebentar tadi bertukar corak. Awan di langit meski tenang berarak, namun Ijak tahu guruh pasti akan bergegar di bumi kali ini.

“ Ijak…!, Apa yang engkau dah buat?” Pekik abah sejurus didapati ayam serama kesayangannya terkulai mati di bawah pokok rambutan di halaman rumah. Muka abah merah menahan marah. Hatinya sakit bagai tertusuk sembilu. Ijak di dapur makin gelisah. Rasa takutnya kian menular ke seluruh anggota. Ah, bala!kenapa boleh jadi macam ini? gerutunya dalam hati. Ijak peluk ibu kemas. Bagai tidak ingin berpisah. Hatinya gemuruh seribu rasa.

Di halaman, abah merengus geram. Seekor ayam jantan peliharaan ibu berkokok riuh di bawah rumah bagai memerli Ijak. Dari kejauhan, Ijak lihat abah mencari sesuatu di kiri-kanannya. Tidak ada di tanah, abah mendongak. Ranting pokok rambutan yang terjulur di atas kepala, abah capai dan patahkan. Sejurus, abah menapak menuju ke arahnya. Dadanya makin dihimpit bimbang. Dalam ketakutan itu, Ijak melaung kuat…

“ Abah!, Ijak tak buat….!” Serentak itu, ada air mata yang mengalir dari kelopak matanya. Sambil memeluk ibu, Ijak menangis. Ibu yang mulanya kehairanan kini bagai dapat mengagak puncanya. Ibu mengalih pandang melihat abah di halaman sambil menggeleng-gelengkan kepala. Ibu tahu, kali ini, pasti Ijak akan dipukul teruk. Manakan tidak, haiwan kesayangan abah mati terbungkang gara-gara kenakalan anak tunggalnya itu.

“ Ijak, sini engkau!” Laung abah di tengah halaman. Ranting pokok rambutan di tangan terayun-ayun mengikut langkah abah. Air mata Ijak makin kuat bercucuran. Sesekali Ijak menyapu kasar dengan tapak tangan. Makin abah menapak dekat, makin Ijak menikus di belakang ibunya.

“ Tak guna punya anak. Mampus ayam aku engkau kerjakan…!” Marah abah bergempita. Saat itu, terasa ingin luruh hatinya apabila mendengar suara garang abah. Esaknya makin menjadi-jadi. Ibu memeluk Ijak kemas. Ibu tahu, Ijak takut.

“ Apa yang awak nak buat?. Nak pukul Ijak?. Sudahlah. Ayam tu dah mati. Budak ni pun bukannya sengaja…” pertahan ibu Ijak. Langkah abah makin lebar, kian menghampiri.

“ Tak sengaja awak kata. Tengok!, dah mampus ayam serama saya dilastiknya. Apa, dah tak ada binatang lain yang nak dilastik sampaikan ayam serama saya pun hendak dilastiknya. Dah tahu ayam tu saya sayang, yang dia gatal tangan melastik ayam tu siapa suruh. Jaga engkau Ijak. Hari ini memang teruk engkau aku kerjakan!” Abah makin menyinga di tangga pintu dapur. Marahnya tidak terbendung lagi. Ditenung bengis muka Ijak yang menikus di belakang isterinya. Ingin rasanya ditampar wajah anak tunggalnya itu. Biar puas rasa hatinya. Begitu banyak binatang yang terdapat di kampung itu, kenapa ayam seramanya juga yang menjadi mangsa. Ijak memang nak kena!. Sudahlah ayam itu, satu-satunya ayam yang ingin dipertandingkan dalam pertandingan ayam serama merdeka hujung bulan nanti. Dah bertahun-tahun ayam seramanya itu dibela. Ayam serama itu kalau menang, pasti nilainya lagi tinggi di pasaran. Malah kalau dijual sekarang, ayamnya itu mampu mencecah harga lima enam ribu. Alih-alih hari ini, mampus begitu sahaja. Mana abah tak mengamuk!

Abah memijak anak tangga. Ibu di muka pintu menginjak ke tengah ruang dapur. Ibu tarik tubuh Ijak ke belakangnya. Seolah-olah ingin menyembunyikan Ijak, walau abah tahu benar Ijak berada di situ. Ijak akur, ibu pasti takkan membenarkan dirinya di pengapakan abah. Tetapi kali ini abah marah benar. Bukan marah-marah seperti selalunya. Tambah-tambah lagi, abah ada perangai panas baran. Pantang silap sedikit, pasti lebam-lebam tubuhnya dirotan abah. Tapi kata ibu, selalunya itu Ijak yang degil. Benda yang dilarang itulah yang ingin dibuatnya. Siapa yang tidak marah. Siapa yang tidak naik angin. Hingga saat ini pun, Ijak memang suka mencari masalah. Dan tadi, tak semena-mena ayam serama abah pula yang menjadi punca.

Abah menghampiri ibu. Ditariknya Ijak dengan kasar. Meski ibu cuba menghalang namun kudrat ibu ternyata tidak dapat menghalang kemarahan abah. Ranting di tangan, abah hayun dua tiga kali ke tubuh Ijak. Ijak meraung kesakitan, Di belakang abah, walau ibu beberapa kali cuba menghalang, tetapi abah tetap tidak peduli.

“ Awak jangan masuk campur. Kali ini memang dia dah melampau…”

Abah tarik Ijak ke halaman. Ranting pokok rambutan di tangannya masih dipegang kemas. Meski Ijak meronta-ronta minta dilepaskan, abah buat-buat pekak. Ijak pandang wajah abah sambil merayu-rayu minta dilepaskan, tapi abah buat-buat tidak nampak.

Abah sakit!, abah pedih!, abah perit!…..

“ Tengok!, Apa yang Ijak dah buat. Ijak tahu tak berapa harga ayam ini, lima ribu tahu tak!” Abah tolak Ijak kasar. Ijak terdorong ke pangkal pokok rambutan. Dalam sedu sedan, Ijak pandang ayam serama abah yang terkulai di hadapannya. Lima ribu?. Ayam yang sekecil ini harganya lima ribu?. Abah tipu!…bisik hatinya. Takkan ayam kecil macam tu harganya sampai lima ribu. Terlintas di benaknya akan Jalak, ayam jantan yang pernah di pelihara ibunya dulu. Jalak lagi besar dari ayam abah, tapi kenapa ibu jual dengan harga lima belas ringgit sahaja. Abah tipu!. Dipandangnya wajah bengis abah dengan perasaan tidak puas hati.

“ Sekarang cakap, kenapa Ijak lastik ayam abah. Cakap!” Jerit abah lantang. Ijak telan air liur. Bagaimana nak cakap. Kalau Ijak cakap, abah bukan faham pun. Lagipun Ijak bukan sengaja. Halim yang suruh Ijak lastik ayam tu tadi. Saja nak main-main katanya. Halim…

“ Ijak tak buat. Ha..Ha…lim..yang…yang..” jawab Ijak tersedu-sedu. Kepala Ijak ligat memikirkan jalan untuk melepaskan diri dari terus dirotan abah. Abah memang tidak adil. Kerana ayam itu, abah sanggup memukul dirinya. Ijak pandang wajah abah takut-takut. Ijak ingin bangun, tapi tangannya kembali disentap abah. Ijak kembali terduduk.

“Halim apa?” sergah abah lagi. Ranting pokok rambutan abah angkat tinggi-tinggi. Bagai ingin memukul lagi. Ijak pejam mata. Takut!.

“Halim yang buat….” terlepas kata-kata itu dari mulutnya. Sepantas kilat, abah renggut tangan Ijak. Dengan kasar, abah tarik tangan Ijak, di heretnya keluar halaman. Ibu di dapur hanya melaung-laung melihat gelagat abah. Ijak lihat ibu menangis. Tetapi, saat itu ibu memang tidak berdaya untuk menghalang kemarahan abah.

“Daud….!” Panggil abah setibanya mereka di halaman rumah Halim. Tangan Ijak di lepaskan. Ah…sakit!

Sebentar kemudian, kelihatan wajah Pak Cik Daud terjengul di muka pintu. Ada riak hairan di wajahnya. Sejurus kakinya memijak halaman rumah, abah menyergah kasar.

“Mana anak engkau? Mana Halim. Sampai mampus ayam aku dikerjakannya.….” Pak Cik Daud pandang wajah Ijak dan wajah abah silih berganti.

“Apa hal ni?” Tanyanya tenang. Marah abah makin membuak-buak.

“Aku tanya mana Halim. Engkau tahu tak, anak engkau dah buat ayam serama aku mampus. Sekarang aku tak kira. Engkau kena bayar ganti rugi. Ayam aku tu bukan sebarang ayam tau. Harganya lima ribu!” Pak cik Daud terpangah!.

“Ayam apa?, Apa hal ini Ishak. Aku tak faham. Ijak, kenapa ini?” Tanya pak cik Daud lagi, masih enggan mengerti cakap abah.

“Hei, engkau pekak ke!, Aku cakap, ayam serama aku mampus dilastik anak engkau. Sekarang aku nak minta ganti rugi. Kalau tak aku bawa perkara ini kepada Wan Ali. Biar semua orang tahu engkau tak pandai jaga anak!.”

Wajah Pak cik Daud berubah corak. Berkerut. Ini sudah kes berat. Takkan pasal ayam pun mahu mengadu sampai ke punghulu kampung. Pak cik Daud pandang wajah Ijak meminta kepastian. Tapi Ijak masih begitu. Masih tersedu-sedu menangis!

“Apa hal ini Ishak. Jangan nak main tuduh saja. Apa, engkau tengok anak aku yang buat. Kalau tak ada bukti, jangan sesedap mulut aje nak tuduh Halim yang buat. Entah-entah si Ijak ini yang buat ayam serama engkau tu mampus!” Pak cik Daud mula hilang sabar. Ditenungnya wajah abah dengan wajah kurang senang.

“Dah…!, tak payah cakap banyak. Memang anak engkau yang buat. Kalau tidak takkan dia lari bila nampak aku tadi. Ijak saksinya.” Abah menolak Ijak ke hadapan. Ijak yang berdiri di sisi abah, tergenjat ke hadapan sedikit. Pak cik daud sekadar mencebik.

“Ah!…tak percaya aku. Anak beranak sama saja. Entah-entah bersubahat. Mana aku tahu!” Pak cik Daud masih enggan mengalah. Situasi mula tegang. Hati Ijak mula digamit rasa bersalah yang amat sangat. Kerana seekor ayam, abah sanggup berkelahi begini dengan jiran tetangga. Ijak memang betul-betul merasa bersalah.

“Ijak cakap dengan pak cik, siapa yang lastik ayam abah Ijak. Halim ke?” asak Pak Cik Daud meminta kepastian. Dalam sendu, Ijak menarik nafas dalam-dalam. Cakap ke tidak?

“Ayam…ayam tu…Ijak yang lastik…..” abah terkedu. Pak cik Daud tersenyum sinis.

“ Aku dah kata. Jangan main tuduh aje Ishak. Selidik dulu. Fitnah ni kesannya lebih bahaya dari membunuh….” Kata-kata pak cik daud begitu menyusuk di hati abah. Abah pandang wajah Ijak bengis. Pang!…

Ijak meraba pipinya. Tamparan pedih dari abah sehingga kini masih dapat dirasakannya. Kesunyian memandu pulang ke kampung bersendirian begitu, sesekali menggamit memori di waktu-waktu kecilnya. Dalam terkenang-kenang itu, akhirnya Ijak membelokkan keretanya memasuki perkarangan rumah abah.

Petang itu, Ijak duduk berbual bersama abah. Semenjak dia balik tengahari tadi, abah ralit benar memerhati hadiah yang diberikannya di halaman.

“ Berapa harga ayam ini Ijak?, Cantik abah tengok. Tengok dari gayanya boleh masuk bertanding ni…” tanya abah sambil mendongak memandang wajah anak tunggalnya itu di atas tangga. Ijak senyum. Memang ayam serama itu, ayam yang pernah memasuki pertandingan. Kalau bukan kerana kawannya kesempitan duit, rasanya ayam itu takkan dijual kepadanya. Dah memang rezeki abah agaknya.

“ Adalah sikit. Sama dengan harga ayam yang Ijak lastik dulu agaknya…” beritahu Ijak bersahaja. Abah pandang wajah Ijak lama sebelum abah kembali tunduk berdiam diri.

“ Ijak tahu kenapa abah tampar pipi Ijak hari itu?” Tanya abah kemudiannya. Matanya masih tidak lepas-lepas melihat ayam serama yang berjalan penuh gaya di hadapannya itu. Ijak mengjungkit bahu.

“Emm…, sebab Ijak lastik ayam serama abah….” jawab Ijak perlahan dan teragak-agak. Selama bertahun-tahun, hanya itulah yang difikirkannya. Abah senyum bermakna. Lama abah diam berjenak-jenak sebelum menyambung kata.

“Bukan, abah tampar kerana Ijak berbohong. Bukan kerana ayam serama abah….” ujar abah tenang. Dari atas tangga, Ijak pandang wajah tua abah sekilas, sebelum menundukkan kepala dan mengukir senyum sendirian.

Jumaat, 7 Februari 2014

SEBUAH KENANGAN SEMALAM




Oleh: Penatimur

PETANG itu langit kelihatan mendung. Seolah-olah memberi khabar hujan akan turun bila-bila masa sahaja. Dari jauh kelihatan Zalia berjalan tergesa-gesa menuju ke stesen bas di tengah-tengah Bandar Kota Bharu itu. Hari itu, dia pulang sedikit awal dari biasa. Zalia melewati lorong-lorong kecil sebagai jalan pintas untuk segera sampai ke stesen tersebut. Sesekali dia akan menyelusuri kaki lima gudang-gudang yang menyediakan pelbagai jenis barangan jualan. Selalunya, Zalia akan singgah juga memasuki gudang-gudang yang menarik perhatiannya sekadar menjamu mata, namun hari itu terasa tidak berminat pula.

Dalam langkah yang tergesa-gesa itu, beberapa orang yang berselisih dengannya hanya dipandang kosong. Zalia tidak mengenali, tidak pula mengambil peduli. Cuma apabila sesekali Zalia berselisih dan bertemu pandang dengan mak cik-mak cik diukirkan juga senyuman di bibirnya itu. Langkahnya diatur pantas, dia harus segera sampai ke stesen bas itu, manalah tahu nasibnya baik, kalau-kalau bas yang dinaiki telah sedia menunggu dapat juga dia pulang awal. Beg tangan yang tergantung di bahu sesekali dipegang kemas. Takut kalau-kalau dalam keadaan kalut begitu, ada pula manusia yang berniat tidak baik. Teringat pesan neneknya, manusia ini rambut sahaja sama hitam, tapi hati lain-lain. Kadang-kala pesanan orang tua harus diambil kira juga, bukankah mereka lebih dulu makan garam!

Sesampainya di perhentian bas itu, Zalia sedikit hampa kerana bas yang diharapkan masih belum tiba. Matanya melilau memerhati kalau-kalau ada bangku yang kosong. Harapannya luluh juga. Walaupun stesen itu sedikit lengang berbanding dengan orang ramai yang turut ternanti-nantikan ketibaan bas untuk menuju ke destinasi masing-masing. Zalia mengeluh. Beg kertas bersaiz sederhana yang berisi kain sembahyangnya dialihkan ke tangan kiri. Sedikit melegakan tangan kanan yang mula terasa kebas kerana membimbitnya sepanjang jalan ke situ sebentar tadi. Sejurus, Zalia mengerling jam di tangan. Sudah pukul 4.30 petang. Selalunya, bas cepat yang menuju ke Tanah Merah dan Pasir Mas sudah terpacak di hadapannya. Namun entah mengapa hari itu, lambat benar pula di rasakannya.

Dalam termanggu-manggu itu, pandangannya dilemparkan merata ke semua arah. Jauh dihadapannya kelihatan anak-anak remaja duduk berpeleseran, melepak di kaki lima gudang-gudang konkrit sambil sesetengahnya tanpa segan silu menghisap rokok. Zalia hanya memandang kosong sambil mengagak-agak, barangkali mereka masih dibangku sekolah kerana jika dilihat dari cara gaya dan riak wajah, ternyata mereka masih muda benar untuk digelar lelaki sejati.

Malas memerhati lebih lama, Zalia lemparkan pula pandangan ke sudut selekoh jalan berhadapan dengannya. Seorang mak cik tua sedang duduk di atas kerusi plastik rendah sambil sesekali memanggil-manggil orang yang lalu lalang di hadapannya supaya singgah membeli etak yang tersedia segadang di hadapannya. Di sebelah kanannya terdapat beberapa buah bas mini kuning tersadai dari tadi tidak bergerak-gerak. Barangkali masanya belum tiba walaupun diperhatikannya sudah terdapat ramai penumpang yang mengipas-ngipas kehangatan di dalam sesetangah perut bas di situ. Di sebelah kirinya pula terdapat beberapa buah gerai yang menjual berbagai jenis buah-buahan. Penjual di salah satu gerai tersebut barangkali suami isteri, kelihatan mesra dan rapat benar.

Lama Zalia memandang. Bagaikan tertarik melihat telatahnya. Wajah itu sudah terlalu tua jika diamati dengan teliti. Mukanya berkedut seribu kerana dimamah usia yang makin melanjut. Barangkali umurnya seusia dengan umur neneknya di kampung. Lingkungan 65 tahun begitu. Zalia tidak pasti. Entah mengapa, jauh di sudut hatinya tiba-tiba pula diserbu perasaan simpati.

Serentak itu, Zalia menyeluk beg tangan yang disandangnya. Mencari kalau-kalau ada duit lebih. Seingatnya tadi, duitnya hari itu cukup-cukup untuk membayar tambang bas dan juga tambang kereta sapu untuk ke rumahnya di Bandar Tanah Merah nanti. Dibukanya beg duit yang telah setahun di gunanya itu, mencari kalau-kalau ada duit yang barangkali dia terlupa pernah menyimpannya di tempat tertentu. Sejurus, bibirnya mengukir senyum, tangannya pantas mengeluarkan sehelai kertas yang bewarna hijau muda terlipat kecil di salah satu poket beg duitnya itu. Cuba difikir-fikirkannya, entah bila masanya duit lima ringgit itu disimpannya di situ, dia sudah tidak ingat. Dalam berkira-kira sendirian itu, langkahnya di atur tenang menghampiri mak cik tua yang telah menggamit perhatiannya sejak dari tadi itu.

“ Mak cik, etak seringgit…,” mak cik tua itu sedikit tersentak apabila ditegur Zalia. Waktu itu, dia sedang menggenyeh matanya yang dimasuki debu-debu jalan. Zalia sendiri turut lemas berada di situ apabila sebuah bas mini yang entah dari mana tiba-tiba berhenti dibelakangnya. Memang di situ merupakan perhentian bas-bas mini hanya untuk laluan sekitar bandar Kota Bharu sahaja. Zalia juga sering menaiki bas di situ sewaktu dia masih bersekolah di salah sebuah sekolah di bandar itu enam tahun dahulu.

“ Berapa…mek?” mak cik tua bertanya seolah-olah tidak mendengar suara Zalia sebentar tadi. Zalia senyum.

“ Seriyal.” Jawabnya kembali.

Mak cik tua itu mengangguk –angguk. Segera dicapainya kertas surat khabar Metro yang ditindih di bawah gudang etak itu dan dikoyak dua bahagian. Zalia tidak pasti sama ada kandungannya adalah berita untuk hari itu atau hari-hari sebelumnya. Surat khabar yang terkoyak dua itu separuh disimpannya kembali di bawah gadang etak itu manakala yang separuh lagi digulungnya berbentuk kon. Sedang tangannya kirinya memegang kemas kertas tersebut, tangan kanannya pula pantas mencedok dua bekas kecil etak yang hanya tinggal separuh lagi di dalam gadangnya itu. Sudah lama rasanya, Zalia tidak memakan makanan laut itu. Kecur air liurnya apabila mengingatkan makanan laut yang mempunyai rasanya yang tersendiri itu. Etak, popularitinya lebih sinonim dengan negeri Kelantan. Rasanya lebih kurang macam makan tiram atau kepah. Isinya berlendir dan putih kuning. Tetapi, bentuknya kecil-kecil tirus jika hendak dibandingkan dengan dua jenis makanan laut yang ternyata lebih popular itu.

Sejurus, plastik yang berisi etak bertukar tangan. Baki duit dihulur, tanpa mengira Zalia campakkan saja ke dalam beg tangan yang tersandang di bahunya. Tanpa berlengah, Zalia kembali mendapatkan tempat di kaki stesen bas itu. Kalau tadi, bangku tidak ada yang kosong, kali ini Zalia bernasib baik. Sudah banyak tempat-tempat kosong yang ditinggalkan kerana ramai orang yang telah beredar menaiki bas cepat ‘ Rantau Panjang- Pasir Mas’ sepeninggalannya tadi. Zalia menghenyakkan punggungnya. Sedikit melegakan badannya yang lenguh-lenguh kerana berdiri sepanjang penantiannya sebentar tadi. Plastik pink jernih yang berisi etak yang dibelinya tadi diletakkan di dalam beg kertas yan berisi kain sembahyangnya itu. Senang untuk dibawa, fikirnya. Sejenak, matanya memerhati pula kalau-kalau bas yang ditunggunya ada di bahagian belakang, namun masih juga hampa. Dikerlingnya entah kali ke berapa jam di tangan. Dalam termanggu-manggu itu, sesekali bibirnya yang mula kehilangan warna cerah gincu itu mengeluh-ngeluh kecil.

Dalam tertunggu-tunggu itu, Zalia bagaikan masih terikat dengan gelagat mak cik tua itu. Di perhatikannya berterusan, hanya berjarak seberang jalan. Terdetik di hatinya, betapa mak cik tua itu memberi seribu satu keinsafan kepadanya. Lihat sahaja sewaktu payungnya sesekali ditiup angin petang yang kuat, menyebabkan beberapa orang penunggu bas termasuk Zalia sendiri mengengsot mencari ruang untuk berlindung dari debu-debu jalan namun mak cik tua itu langsung tidak berganjak. Jelas dipandanganya, mak cik tua akan memegang payung yang besar dan berat itu sekuat tenaganya bagaikan payung itu terlalu bererti baginya. Sangat bererti barangkali. Dalam diam, Zalia kagum. Betapa orang tua itu terlalu tabah dalam mengharungi kehidupannya. Dan, bila angin kembali berpuput tenang, dilepaskannya payung itu kemudian kembali menyambung memanggil –manggil orang ramai yang lalu lalang supaya singgah ke gerainya yang hanya sepayung sahaja itu.

Bila saja angin petang kembali berhembus kuat, payungnya akan bergoyang-goyang lagi. Walaupun ramai orang yang lalu-lalang di kiri kanan atau dihadapannya, tiada siapa yang peduli. Keutamaan lebih kepada keselamatan diri sendiri dengan berselindung di kaki-kaki lima yang terlindung oleh atap gudang-gudang batu yang kuat. Gadang etaknya sesekali tertutup terbuka oleh surat khabar yang dijadikan penutup dari debu-debu kota kerana ditiup oleh angin yang tidak tahu bersimpati. Malah angin itu juga, sesekali mengelabui matanya, sesekali juga akan melarikan plastik-plastik kepunyaannya yang tergantung di batang payung itu. Saat itu berlaku, mak cik itu masih di situ, tetap setia tidak berganjak. Plastik-plastik yang dilarikan angin itu kalau ada yang dapat dicapainya, kembali disimpan di bawah gadang etak manakala yang tidak sempat, hanya mampu dipandang terbang pergi. Saat itu, wajahnya sering saja bertukar corak. Berkerut. Tenang. Berkerut. Tenang lagi. Walaupun berjarak dengannya, Zalia dapat menangkap jelas.

Sewaktu Zalia leka mengamati gelagat mak cik tua itu, tiba-tiba pandangannya tersentak apabila dihalang oleh kehadiran sebuah bas cepat ‘Pasir Mas- Rantau Panjang’ yang tiba untuk kali kedua di stesen itu. Zalia hanya membuang pandang. Serentak pintu bas terbuka, beberapa orang lelaki perempuan, mak cik pak cik, anak –anak remaja mula mengerumuni pintu bas tersebut. Masing-masing saling berebut dan lintas melintas. Teorinya senang sahaja, siapa cepat, dapatlah tempat duduk, siapa lambat akan berdirilah sepanjang-panjang perjalanan. Namun, kalau bernasib, di mana ada orang yang akan turun di pertengahan jalan, kerusinya akan dihenyak pula oleh orang yang berdiri tadi. Zalia sudah khatam benar. Di atas bangku yang didudukinya itu, Zalia terus memerhatikan kekalutan manusia-manusia itu hanya dengan pandangan kosong.

Walaupun penumpang sudah penuh di dalam perut bas, namun bas tersebut belum mahu bergerak. Zalia mengerling melihat jam di pergelangan tangan. Sudah pukul 5.00 petang. Kenapa lewat sungguh bas yang ditunggunya kali ini. Kesabarannya dari tadi terasa diperlekehkan. Malas melayan, pandangannya ditumpahkan pula pada gelagat pak cik-pak cik pengayuh beca yang kelihatannya sedang rancak berbual di hujung seberang jalan utama.

Seketika, Zalia pandang langit. Awan kelihatan makin gelap. Kemudian dikalihkan kembali pandangannya ke arah pak cik-pak cik pengayuh beca tersebut. Dua tiga orang mula meninggalkan tempat tersebut. Ke mana, Zalia tidak pasti. Barangkali pulang ke rumah atau mencari tempat berteduh dari di timpa hujan yang akan turun bila-bila masa sahaja. Sewaktu dia sedang ralit memerhati fenomena itu, Zalia menangkap ketibaan bas yang ditunggu-tunggunya. Hatinya berbunga riang. Zalia bangun, mencapai beg kertas di tepi kakinya dan turut sama berebut-rebut dengan beberapa orang yang sejak tadi turut tertunggu-tunggu sepertinya apabila bas tersebut berhenti sedikit jauh dari tempat duduknya.

Sewaktu Zalia menghenyakkan punggungnya di kusyen empuk bas cepat itu, hujan mula mengguyur-guyur turun menimpa atap bas tersebut. Zalia memilih tempat di tengah-tengah. Matanya memandang keluar. Teringat sesuatu yang mengganggu fikirannya, Zalia membelek-belek beg sandangnya sejenak. Seketika, wajahnya bertukar corak, bagaikan terganggu oleh sesuatu. Mak cik tua itu sebentar tadi telah membuat pengembalian baki yang salah. Duit lima ringgit yang sepatutnya bertukar tangan, kembali berada di genggamannya beserta dengan beberapa keping lagi duit kertas bernot seringgit. Zalia serba salah. Sewaktu Zalia berkira-kira untuk turun dan mengembalikan baki tersebut, tiba-tiba sahaja dirasakan bas yang dinaikinya itu mula bergerak. Zalia mengeluh hampa. Dari tingkap bas bercermin besar yang semakin galak dicucuri titik-titik jernih hujan itu, Zalia hanya mampu memandang wajah mak cik tua tersebut dengan perasaan yang berbaur. Diperhatikannya sayu dibalik cermin gelagat mak cik tua itu yang kelihatan kurang selesa berteduh dari timpaan hujan di bawah payungnya yang besar itu. Malah, sesekali juga payung akan dipegang-pegang. Jauh di sudut hati Zalia, rasa simpatinya terasa meluap-luap.

Sewaktu bas cepat itu bergerak meninggalkan perkarangan stesen bas Kota Bharu itu, dia tahu mak cik itu bukan sekadar ada untuk hari ini. Esok, pasti saja mak cik tua itu akan ada lagi. Seingatnya, mak cik tua itu sudah terlalu lama berada di selekoh jalan tersebut. Hampir bertahun-tahun. Malah, mak cik tua itu bagaikan sudah terikat terus dengan selekoh itu dengan segadang etaknya. Demikian juga halnya dengan penjual-penjual gerai lain yang turut sama-sama menumpang mencari rezeki di selekoh itu. sampai bilakah mak cik itu akan bertahan di situ, Zalia tidak tahu.

Esoknya, sewaktu Zalia kembali memijak bandar Kota Bharu itu, dilihatnya mak cik tua itu tidak ada. Zalia melilau juga untuk seketika. Cuba-cuba mencari kelibatnya di sekitar selekoh tersebut, namun tidak kelihatan. Selekoh itu kosong! Yang ada cuma gerai penjual buah-buahan yang berderet dua tiga buah. Zalia tertanya-tanya. Awal sangatkah ketibaannya hari ini, padahal hari-hari sebelumnya, itulah masanya Zalia seringkali melihat mak cik tua mengemas-ngemas tempat jualannya.

Zalia mengerling jam di tangan. Ah, Mungkin saja dia akan terlewat kalau masih berlengah. Tapi mak cik itu…serta baki duit semalam…ah! Nanti saja bila pulang dari kerja, akan dipulangkannya. Dalam kalut, Zalia menapak menuju ke salah satu bangunan yan tersergam berdiri di ibu kota negeri kelahirannya. Langkahnya diatur pantas, bimbang kalau –kalau ketibaannya nanti akan ditanda merah oleh mesin ‘punchcard’ pejabat yang menjadi bukti kehadirannya bekerja untuk hari itu. Zalia tidak suka jika ianya terjadi kerana secara tidak langsung akan mencacatkan kredibilitinya sebagai pekerja baru yang masih lagi dalam proses penilaian dan pemerhatian majikan.

Seminggu Zalia tertunggu-tunggu kelibat mak cik itu. Malah, setiap kali selepas pulang dari kerja, Zalia akan ternanti-nanti kehadiran mak cik tua tersebut. Hatinya seolah-olah berteka-teki sendiri. Sakitkah mak cik tua itu? bercutikah mak cik tua itu?atau sekadar ingin berehat di rumah? Atau barangkali juga sudah tidak ingin berjualan lagi di situ? Berbagai andaian menular di kotak fikirannya. Kalau bukan kerana hal pengembalian baki yang salah seminggu yang lalu, Zalia pasti kehilangan mak cik tua itu langsung tidak berbekas di kepalanya.
Hari itu, Zalia tekad, dihampirinya pak cik penjual sebuah gerai buah yang berhampiran dengan selekoh itu selepas pulang dari kerjanya.

“ Pak cik, mak cik yang menjual etak di situ sudah tidak menjual lagikah?” Lama lelaki separuh umur itu memandangnya.

“ Mek ni siapa? Ada apa mencarinya?

“ Er…sebenarnya minggu lepas, mak cik tu bagi duit baki silap sikit. Ingat nak pulangkan balik. Dua tiga hari ini tak nampak pula. Sudah tidak menjual di sinikah? Tanya Zalia sambil melemparkan senyuman mesra di bibirnya.

Lama pak cik itu berdiam diri. Wajahnya bertukar corak. Sedikit mendung. Zalia makin digaru tanda tanya.

“Mek, sebenarnya mak cik tu dah seminggu meninggal dunia. Kemalangan jalanraya…”

Zalia terpangah! Inna Lillahi Wainna Ilaihi Rojiun..! Jauh di hadapannya, di perhatikannya selekoh itu dengan pandangan kosong. Sekosong selekoh itu yang kini tiada lagi kedengaran panggilan suara lemah seorang mak cik tua yang pernah memeriahkannya hanya dengan segadang etak!

Ahad, 10 November 2013

MELUKIS PERASAAN HATI




Assalamualaikum,


Rasanya dah lama betul saya tak menjengah blog saya ni. Novel pun sampai siri ke 15 je. Tu pun x bersambung-sambung. Bukan apa, tak sempat sebenarnya nak duduk mengadap laptop lama-lama. Nak kata sibuk dengan keja, tak de lah sangat just terkadang tu tak de idea nak menulis, melakar, menconteng dan mengupdatekan blog. 

Tapi tak pe, hari ni saya tak jadi keluar buat parttime job, jadinya sambil-sambil tengok tv, jom kita berborak sikit. Hmmm...nak borak pasal apa ye?

Ok, first pasal novel Online  Assignment Cinta.
pertamanya, thanks utk email2 yang masuk dari peminat2 novel online ini yang duk bertanya bila nak sambung, tapi tak bersambung-sambung. Komen and cadangan korang akan saya perrtimbangkan bagi menyiapkan novel ini suatu saat nanti. InsyaAllah. 


Actually, novel tu sebenarnya tak de kene mengena dengan hidup saya dan kekawan masa belajar dulu. Cuma saya menggunakan latarnya sahaja sebagai plot cerita. Nama-nama karektor dalam novel tu langsung tak de kene mengena dengan a real life teman-teman saya just saya cuma teringin mengabdikan nama-nama insan ini sebagai satu ingatan abadi dalam suatu perjalanan yang pernah saya tempuhi suatu ketika dulu. So, my friend, please do not offend kalau korang dah baca novel online tu and pastinya tiba-tiba korang akan cakap " wooooo, its not like me at all". Yeah, its right. its just my imagination only. Hope korang dont mind...

Cuma, saya harap bila ada di kalangan 'korang yang baca novel online AC tu sekurang-kurangnya mampu mengingatkan kenangan-kenangan manis korang sewaktu kita bersama. Betul la kata orang, waktu belajar adalah waktu yang terindah seandainya kita mampu menghargainya. 

Masa ini, kita semua enjoy meskipun ada saatnya masing-masing stress dengan exam, kuiz yang tetiba ada dalam bilik kuliah, dengan lecturer yang suka mengajar sorang-sorang kat depan, dengan karenah roomate yang gila-gila, moody, ulat buku, kaki novel, kaki bola, kaki tv, kaki lepak, and of course roomate yang satu kepala pun boleh jadi musuh bila tiba time stress exam ni. 

tapi bila kenang -kenang balik, itulah kenangan yang terindah yang kita mampu bawa kemana-mana pun. Its just a sweet memorable ever...

ok, berbalik pada novel AC tu, insyaAllah suatu saat nanti saya akan sambung. Tapi rasanya bukan dalam tahun 2013 ni. 

adioss...
penatimur
10 november 2013


 





Ahad, 5 Jun 2011

ASSIGNMNET CINTA 15


            “Duduk sinilah. Tempat biasa tu dah ada orang duduklah..” Zura meletakkan mangkuk laksa penang yang dibelinya ke atas meja di kafe tersebut. Aku yang mengekori dari belakangnya turut berbuat yang sama. Slurp…sedapnya. Melihatkan laksa penang itu serta- merta membuatkan rasa laparku meluap-luap. Tapi mana pulak si Zila ni, tak sampai-sampai. 

            “ Eh, mana Zila. Tak nampak pun. Dia nak makan apa?” soalku sambil melilau kanan dan kiri. Huh! Ramai betul student kat kafe adik beradik hari tu. Sampaikan nak cari batang hidung Zila pun bukan main susah. 

            “ entah. Tadi ada kat belakang aku. Barangkali dia nak tukar menu kot. Bukannya engkau tak kenal si minah tu..” Zura sudah meniup-niup laksa di dalam mangkuk dihadapannya. Habis, macam mana ni. Nak tunggu Minah tu  atau nak makan dulu. Perut dah berdongdang sayang ni. Argh…makan dululah. Nanti sampailah si Zila tu. 

            “ Bismillahirahmanirahim…..’sudu yang berisi kuah laksa ku halakan ke mulut. Ermmm…mesti sedap ni. Tambah-tambah perut tengah lapar. 

            “ Adui….,” aku mengaduh. belum sempat aku merasa kuah laksa di dalam sudu, tetiba aje rasa macam ada cecair yang mengalir di atas tudungku. Ala…apa lagi ni. Tak tahu ke, aku tengah lapar giler ni. Dan yang buat aku tak boleh nak tahan sabar ni, air  tu  turut tertumpah dalam mangkuk laksa aku. Tak guna! Sudahlah dari pagi aku tak makan. masa ni pun ada orang nak kacau ke? 

            Aku tilik cecair jernih itu. Huh! Nasib baik air suam. Kalaulah air bandung, sirap tak pun capucino mahunya aku kerate je orang yang sengaja menumpahkan minuman itu kat tudung aku. Pelan-pelan aku angkat muka, mencari wajah suspek yang telah membuatkan emosi sepoi-sepoi bahasa aku bertukar menjadi taufan Katrina. Mangkuk laksa penang aku tiba-tiba aje dah melimpah bak banjir tsunami kat atas meja tu. Grrr…sah, nak kena jugak budak ni!

            “ ssssoooooryy…..saya tak sengaja,” perlahan-lahan aku berpaling mencari yang empunya suara. Argghhh….dia ni lagi!. Aku menjeling tajam ke arah wajahnya yang buat aku angin satu badan tu. Apasal mana aje aku pergi dia mesti ada kat situ jugak? Tak habis-habis cari pasal dengan aku la. Tapi apasal dia boleh ada kat sini pulak?

            “ apa sorry-sorry? tak nampak ke orang tengah makan ni. Sesuka hati dia aje tumpahkan makanan orang…” rasa marahku kian meluap-luap. Kelakuanku yang sopan selama ini entah ke mana diam bersembunyi. Saat itu memang aku dah tak kira dia pensyarah ke, ketua kampung ke.. .Dah dia memang salah!

            “ maaf….sssoorrry…betul saya tak sengaja,” ujarnya berkali-kali. Tapi saat itu memang bukan saatnya otak aku nak proses maksud kesabaran dan kesopanan. Tambah-tambah bila retina anak mata aku betul-betul focus kat muka musuh aku tu. Hari itu, dia kenakan aku. Depan student-student pulak tu.   Hari ini jangan harap engkau boleh dapat pengampunan daripada aku, mr out!

            “ awak fikir dengan minta maaf macam ni, semuanya akan selesai?” aku pulangkan paku buah keras. Dia ketap bibir. Menahan malu gamaknya. Maklumlah  kali ini memang sah-sah dia yang salah. Ada ke dituangnya air kosong kat kepala aku. Nasib baik air kosong, tak adalah nampak bertompok-tompok tudung aku bila kering nanti. Paling koman pun, basah je la. Tapi yang buat aku hangin bila air tu semuanya dah ganti kuah laksa favourite aku tu. Dahlah aku lapar tahap giler ni…

            “ in…..,” Zura menarik tanganku rapat dengan tubuhnya. Cuba menenangkan suasana. Barangkali dia takut aku akan bertumbuk dengan mamat sengal ni kat sini agaknya. 

            “ ok…ok…saya ganti. Jab, saya belikan yang lain ye,” spontan dia berpaling dan melangkah menuju ke kaunter yang menjual laksa penang. Tahu tak pe, pandai pula dia cover line. Tahu-tahu aje aku nak cakap tentang pembalasan yang sama macam dia kenakan aku malam tu kat Mall. Ganti ar…ingat mudah nak minta maaf gitu aje?

            Aku pandang lagaknya yang sudah berada di kaunter yang menjual Laksa penang tu. Zura di sebelah pamer muka kaget. Dalam sepuluh minit, mamat sengal tu datang kembali bersama semangkuk laksa dan segelas air di tangannya. 

            “ Ini laksanya. Dan air ini saya belanja. Maaf,  saya betul-betul minta maaf,” ujarnya sambil meletakkan mangkuk laksa penang yang dilapik dengan sehelai tisu pink bersama segelas milo ais di atas meja berhadapan denganku. Belum sempat aku berkata-kata, dia dah melangkah lebar-lebar meninggalkanku dan  kembali ke tempat duduknya di hujung kafe berkenaan mendapatkan seorang lelaki yang turut terjengah-jengah ke arah kami seketika tadi. Barangkali kawannya kot!

            Aku kembali duduk sambil mendengus marah. Hampeh punya jantan! Zura yang tadinya turut berdiri juga sudah duduk ditepiku. Laksa tsunami yang ku beli tadi ku tolakkan ke tepi. Menarik laksa yang diberikan oleh mr. out itu dan mengacaunya sekali dua. 

            “ In, engkau ni buat malu ajelah. Habis semua orang tengok tadi, tahu tak?” Zura menegurku. Aku menarik nafas. Seketika aku pandang sekeliling. Memang masih ada mata-mata yang memandang ke arah kami. 

            “ apa pulak, dah dia yang salah. Memang patut dia ganti balik,” selamba aje aku menjawab. 

            “ sudahlah, makan cepat. Aku ada kelas lagi lepas ni. In-in engkau ni betul buat drama la hari ni,” Zura marah dalam senyum. 

            “ apasal pulak? Kenapa? Mentang-mentang dia pensyarah, walaupun dia bersalah, kita kena buat tak tahu aje?” protesku masih belum berpuas hati.

            “ ok…ok..engkau betul. Dah, makan!” Zura dah malas nak bertekak dengan aku. 

            Ermmm….aku menarik nafas. Cuba menstabilkan kembali perasaan marahku tadi. Kuah laksa ku suakan ke mulut. Slurpp….

            “ aaa……pedas….pedas!” Aku segera mencapai ais milo ditepi Zura dan meneguknya dengan rakus. Hampir suku ais milo tu ku minum sebelum ku kembali letakkan di atas meja. Gila, pedas betul laksa ni! Berapa kilo lada la agaknya ada dalam laksa di hadapanku ini? Tisu di bawah mangkuk ku ambil ingin mengelap bibir, namun tiba-tiba anak mataku menangkap satu tulisan kat atasnya. ‘saya rasa awak mesti suka pedas, kan?’ tak guna! Sempat lagi mamat sengal tu pedajalkan aku. Perlahan-lahan aku angkat muka mencari sasaran. Tap! Saat kami saling berpandangan, memang mamat sengal tu sedang tersengih lebar memandang ke arahku. Aku mengetap bibir. Eeeiiiiiiii……….gerrramnya!!

Jumaat, 3 Jun 2011

ASSIGNMENT CINTA 14


                “ Masyaallah….Sorryyy……!” air milo di tangan habis tertumpah. Gelas yang tadinya penuh kini dan kosong! Aku pandang wajah mangsa di hadapan. Alamak! Mamat out tu lagi. Apa la malangnya nasib aku ni, asyik bertembung dengan dia aje. Sampaikan kat kafe di Mall ni pun, ada wajahnya. Agaknya memang betullah, kampus ni kecik aje. Kat mana-mana aku pergi, asyik dia aje yang muncul. 

            “ Awak ni buta ke apa?”  jerkahnya. Mahunya dia tak marah, habis t-shirtnya basah disirami air milo yang dibeliku sekejab tadi. Aku ketap bibir. Gulp!

            “ Maaf….sa…saya tak sengaja,” maafku pinta seikhlas mungkin. Tapi wajah tu rasanya macam  tak boleh nak terima jer permintaan maaf aku ni. Untuk seketika, Anak matanya mencerun aku atas bawah. 

            “ Awak ingat dengan maaf awak tu, baju saya ni boleh bersih macam tu aje ke?” bebelnya sambil mengelap t-shirtnya yang dah lencun dengan tisu yang dihulurkan oleh seorang budak perempuan yang menjadi pemerhati setia kejadian itu sejak tadi.  Tak semena-mena jugak saat itu, tetiba aje ada banyak mata-mata yang tertarik melihat sandiwara kami di tengah-tengah kafe itu. Wah! Ni dah lebih. Dia ingat baju dia aje. Habis air milo aku tadi, apa citer? Aku pun rugi jugak apa? Lagipun aku kan dah minta maaf tadi. Bukannya aku sengaja. Dah tu lagi, tak malu ke, kan ramai orang ni. Nak marah-marah aku pulak. Ingat aku ni anak dia ke apa? Sesuka hati aje. Malulah aku, kena marah depan ramai orang macam ni. Tak gentleman langsung punya lelaki. Hal kecil macam tu pun nak besar-besarkan. Memanglah aku yang khilaf, tapi dia pun silap  jugak, yang dia tetiba muncul kat belakang aku ni siapa yang suruh. Ni yang buat aku tetiba naik angin ni.

            “ Saya dah minta maaf kan tadi, Encik nak marah-marah ni kenapa?” aku dah mula tinggikan suara. Langsung dah tak ada rasa respect untuk dia as a lecturer kat kampus tu.
            “Hei, awak yang buat salah. marahkan saya pulak?” ujarnya tegas. Has yang berada di sebelahku langsung tak de rasa nak backup aku. Menikus aje dari tadi. Tak tahulah sama ada minah tu masih shock atau makin syok tengok drama tragis aku ni. Takpun  dia masih tergamam dengan keberanian aku bertengkar dengan salah seorang pensyarah yang paling hot kat kampus ni. Ah, pedulik! Pensyarah ke, dekan ke, ada aku kisah. Lagipun semua yang terjadi tu bukan totally salah aku okey!

            “ Ok, fine. My mistake. Maaf…I’m truly sorry,” aku tarik tangan Has  ingin segera beredar dari situ. Mamat ni entah apa-apa la. Lagi lama aku kat situ, Maunya drama tragis tu berterusan. Mentang-mentanglah dia pensyarah, anak datuk, dia boleh tunjuk ek dengan aku? Sorrylah…pedulik hapa aku dengan statusnya. Tapi belum sempat aku beredar, tetiba aje dia menghadang aku. Hish! Nak apa lagi ni?

            “ wo…wo…it’s not that so easy. Awak dah basahkan baju saya and then nak blah gitu aje. That’s a bad habit…” perlinya. Aku ketap bibir menahan marah. Memang lelaki ni sengaja nak cari gaduh dengan aku. 

            “Habis, Encik nak apa lagi? Nak mintak ganti rugi?” soalku marah. 

            “ Yap!”  tegas jawapannya. Hah! Bala. Mana aku cekau duit? Dalam purse aku Cuma ada  20 hinggit aje. Tu pun nak kena berjimat sampai esok lusa.  Duit PTPTN pun esok baru masuk akaun. Dah tu pulak, mesti bajunya jenis yang branded, dia kan anak orang kaya. Tengok jenis kain aje dah tahu harganya puluh-puluh. Masak aku macam ni….

            “ o..o…ok, be..berapa?” Tanyaku teragak-agak. Takkan aku nak mengalah depan mamat sengal macam ni. 

            “ saya tak nak duit, saya nak baju. Belikan saya t-shirt kat kedai sana tu untuk saya gantikan t-shirt ni,” ujarnya bersahaja. Gulp! Biar betul. Aku pandang wajahnya dalam-dalam. Memang dasar anak orang kaya. Baju kotor sikit aje, dah nak beli yang baru. Bersihkan  ajelah. Bukannya baju tu koyak ke apa? Mengada-ngada betullah mamat ni. Pensyarah apa macam ni? berlagak betul. Aku pandang wajah Has, Has jungkit bahu kemudian perlahan-lahan menganggukkan kepala tanda bersetuju dengan syarat tersebut. Aku  jugalah yang terkulat-kulat kat situ. Ala……macam mana ni?

            Aku pandang wajah mamat out tu silih berganti dengan wajah Has dan jugak kedai yang menjual t-shirt kat hujung kafe di kawasan tersebut. Apalah bala betul malam ni? 

            “ so..?” tanyanya apabila aku tidak menjawab. Hish! malas rasanya aku ingin bertekak dengan mamat sengal ni, akhirnya aku mendengus kecil dan segera mengheret tangan Has menuju ke dalam kedai yang dimaksudkan oleh mamat tu tadi. lagi lama aku berdiri mengadap wajah mamat tu, rasanya mahu aje cekik-cekik leher dia! Berlagak nak mampus!

            “ cepat sikit, saya tunggu sini!” mamat itu masih belum puas nak mengenakan aku. Langkahku perlebarkan. Biar aku cepat-cepat sampai dan selesaikan masalah ni. 

            Masuk aje kedai, aku melilau baju-baju kat situ. Has yang sejak tadi diam aje turut tertinjau-tinjau baju yang tergantung di dalam kedai tu. Gulp, semuanya mahal-mahal aje ni. Tu yang tergantung tu harganya 19 ringgit, 29 ringgit….. yang murah-murah setakat 5 ringgit, 5.10 sen tak de ker? Alahai….tak makanlah aku esok ni!

            “  engkau betul nak beli baju kat sini ke In? aku tengok mahal-mahal aje ni..” Has akhirnya bersuara. Huh! Ada suara juga rupanya minah ni. Aku ingatkan dah bisu. 

            “ Habis? Engkau ada idea? Kalau ikutkan hati aku ni, tak denya aku nak belikan apa pun untuk mamat sengal tu. Sudahlah berlagak, sombong pula tu. Menyampah aku!”  ujarku sebal. Has tiba-tiba tergelak. Aku pandang wajahnya dalam keanehan. Apahal minah ni?

            “ engkau ni kenapa? Tiba-tiba gelak pulak? Aku dahlah sakit hati ni, engkau jangan nak tambahkan sakit hati aku ni. Kang tak pasal-pasal  aku kerate jugak kang!” marahku. Has angkat tangannya tanda mengalah.

            “ sorry…aku bukannya apa. Tetiba aje rasa kelakar tengok korang tadi. Bergaduh macam budak-budak. Lepas tu pulak, part yang paling aku paling tak sangka, dalam ramai-ramai manusia dalam kampus ni, engkau boleh bergaduh dengan lelaki yang paling popular kat kampus kita ni. Lelaki pujaan ramai perempuan pulak tu. Tak nampak tadi, begitu punya ramai peminat perempuan yang ada kat sini berpakat defend dia daripada defend engkau. Lucu betul!” Has imbas balik kejadian tadi. di bibirnya masih terukir senyum penuh nostalgia!

            Aku mencebik,  rasa macam tak percaya dengan kata-kata yang keluar dari mulut sahabatku itu. Lelaki sombong macam tu pun masih ada ramai peminat ke?macam kurang yakin je…Kejadian tadi tu, dah  terang lagi bersuluh yang mamat sengal tu tak patut langsung dijadikan lelaki pujaan, idola mana-mana perempuan dengan kelakuannya yang kasar, tidak menghormati kaum hawa, dan yang lebih menyakitkan hati aku ni, sombong betul! Ermm…nasib baiklah aku tidak tergolong dalam golongan budak-budak perempuan yang setengah suku dok angaukan dia tu! Muka aje ok, tapi perangai hampeh!

            Tengah aku dok membebel senyap-senyap dalam hati tu tetiba aku terpandang sesuatu yang terlipat kat tepi sebuah rak. Aku menghampiri dan membelek-belek t-shirt tersebut. Free size, bertulisan UUM berwarna hitam kecil di dada sebelah kanan. Ringkas dan berleher bulat tanpa kolar. Tetiba hati rasa berkenan aje dengan t-shirt tu. Tambah-tambah dengan warnanya yang putih. Salah satu daripada warna kesukaanku. Ahhh…oklah ni. tapi berapa harganya? Aku membelek-belek mencari tanda harga. Tapi tak de pun!

            “ Yang tu 10 ringgit je kak, ada satu tu je lagi. Last stock.” Suara seorang gadis menegurku dari balik rak. Has yang tadinya duduk berjarak denganku segera menghampiri. 

            “ Kosong aje ni In, pensyarah tu suka tak nantinya ni? Kang tak pasal-pasal dia minta engkau belikan yang lain pulak,” ujar Has disisiku. Aku mendengus kecil.

            “ lantak dia. Aku dah beli baju ni pun dah kira ok tau tak. Nak cantik-cantik beli sendiri. 10 ringgit ni tau, ingat murah? Habis duit aku bulan ni….” aku membebel. Tanpa berfikir panjang, aku segera menghulurkan baju kepada gadis jurujual dan mengekori langkahnya menuju ke kaunter. Errmm….tak pasal-pasal malam ni aku harus membeli barang yang langsung tak pernah dirancang dan terfikir oleh aku selama ini. Tapi, daripada aku terus dipermalukan di depan orang ramai macam tadi tu, rasa-rasanya ini yang lebih baik aku buat untuk selesaikan kes accident kami tadi tu. Bertengkar dengan mamat sengal macam tu, selagi tak selesai, jangan harap dia nak lepaskan aku, dan aku pulak malas betul nak cari pasal dengan orang-orang macam ni. Buang karan aje!

            Siap membayar, aku segera mendapatkan mamat out tu yang tengah bersandar kat tepi dinding berhampiran sebuah kedai cenderahati yang berhadapan dengan ATM BSN. Disekelilingnya kelihatan beberapa orang pelajar perempuan yang entahkan kawan atau peminat-peminatnya sedang leka berbual dengannya. Heran betul, perangai sengkek macam tu pun masih jugak ada peminat. Agak-agaknya budak-budak perempuan kat sini memang buta  taste agaknya. 

            Aku menghampirinya. Menghulurkan plastic yang berisi baju yang ku belikan tadi untuknya. Dia mengambilnya kemudian membelek untuk melihat isi kandungan plastik itu. 

            “Putih?saya tak suka putih!” selamba aje dia kutuk pilihan aku. Eiii…bengkaknya!.. kalau ikutkan hati, nak aje aku gigit-gigit telinga dia kasi putus! Sudahlah aku terpaksa perabihkan duit aku nak bayar gantirugi bangang tu untuk dia, boleh lagi dia kutuk pilihan aku. Memang dasar lelaki sombong yang tak tahu nak berterima kasih langsung!

            “ Suka tak suka, saya dah bayar gantirugi. Hal tadi dah kira settle….” Aku tarik lengan Has dan berlalu dari situ. Lantak dia, nak buat apa dengan baju tu. Aku dah malas nak ambil peduli. Apa yang aku kisah sekarang ni, supaya aku cepat-cepat sampai kat bilik Has dan mendapatkan sebuah  bantal untukku bertempik sepuas hati………..

ASSIGNMENT CINTA 13

“Has, engkau kenal tak guy tu?” tanyaku sewaktu kitaorang melihat latihan taekwando di foyer library petang itu. Has disisiku sedikit kaget. Jauh dihadapanku, terdapat sekumpulan student sedang berlatih. Mereka memakai pakaian berwarna putih dan bertali pinggang mengikut kelas masing-masing. Dan kalau tak silap aku, yang ditengah-tengah tu macam pernah aku lihat. Dan sah….memang dia! Wah, Pahlawan jugak mamat ni.

Aha….inilah peluangnya. Assignment Zura hari tu aku tak selesaikan lagi. Hari ini aku akan dapat jawapannya. Has mesti tahu. Kan ke Zura kata semua orang mesti kenal dengan mamat out tu.

“ guy mana?” tanyanya sambil memanjang-manjangkan lehernya mencari mamat yang aku maksudkan.

“ tu…., yang duduk di tengah-tengah tu.” Aku menerangkan. Tengah aku syok- syok tengok mamat tu menumbangkan lawannya, tiba-tiba pulak ada panggilan masuk menerusi handphoneku. Terkial-kial aku mencari handphone di dalam poket beg sandang yang sedia tersangkut di bahu.

Tadi, aku tak perasan pun ada mamat tu di celah-celah student yang berlatih taekwando di situ. Selepas habis kelas seni lukis di Pusat Ko.k tadi, aku sengaja pulang melintasi Foyer library untuk ke stesen bas Kolej Muamalat. Saja nak cuci mata. Biasanya hari-hari sabtu begitu, ramai student yang ambil taekwando, silat, wu shu berlatih di situ. Bukan apa, sekadar menjamu mata melihat pahlawan melayu menunjukkan jaguh dan kejantanan mereka.

“ yang duduk di tengah dan sekarang ni tengah tengok kita tu ke?” soal Has sedikit menyentakkan aku. Apa, mamat tu tengok kitaorang jugak ke?” aku angkat kepala, mencari kebenaran kata-kata Has. Handphoneku yang berbunyi sebentar tadi tiba-tiba senyap pula. La…Zida rupanya. Minah ni sajalah tu. Suka betul buat miss call.
Gulp! Memang mamat tu tengah tengok aku dan Has. Alahai, benci betul. Agaknya dia terpandang sewaktu mencari tuan handphone yang berbunyi tadi la kot. Ni semua Zida punya pasal. Kan dah tak pasal-pasal ganggu konsentrasi orang nak bersilat. Ganggu plan aku pulak tu.

“ Yang tu ke?” soal Has lagi inginkan kepastian. Aku dah serba salah. Mamat tu cool aje. Cepat-cepat aku tarik tangan Has, blah dari situ. Terhegeh-hegeh minah tu mengikutku dari belakang. Kami melintasi Fakulti Perakaunan dan memasuki Blok DKG 1 dan DKG 2 sebelum sampai ke stesen bas menuju ke Kolej Muamalat.

Tapi bas tu lambat pula sampai. Has dah pamer muka pelik bila tiba-tiba aje aku tarik tangannya tadi.

“ engkau ni kenapa? Tadi elok-elok tanya pasal guy tengah-tengah gelanggang tu, alih-alih blah gitu aje. Haa…engkau ni ada apa-apa ke?” Has dah mula nak pasang serkap jarang. Aku mencebik

“ tak ada maknanya. Aku cuma tanya, engkau kenal tak mamat tu. Pasal Zura kata semua orang di sini kenal dia. Siapa dia, engkau tahu?” soalku berbangkit hal tadi. Has bangun. Mundar mandir seketika. Matanya sesekali memerhati hujung jalan kalau-kalau bas yang di tunggu tiba.

“ entahlah. Rasa –rasa macam kenal. Tapi siapa ya. Jab,aku ingat-ingat dulu.”

“ engkau ni biar betul. Kenal tak kenal ni?” soalku menduga. Saja nak test memory minah ni. Selalunya dia kuat memory.

“ haaaa…..kalau tak silap aku, dia pensyarah baru kat sini. Hensem kan? Semua budak-budak perempuan kat sini ramai yang terbekenan dengan dia. Rasanya-rasanya dia Pensyarah kat sekolah perakaunan. Dengar-dengar citer, dia tu anak datuk. Entah apa ke nama ayahnya aku dah lupa. Tapi nama dia….Nik Amir Daniel. Orang panggil dia En. Amir. Kenapa, engkau berkenan kat dia juga ke? hello kawan, rentikanlah angan-angan engkau tu. Mak wenya keliling pinggang tau tak, termasuklah aku, hehehe….” Beritahu Has panjang lebar sambil bergurau. Aku mencebik. Aku dan dia? Huh! Tak kuasa…….

“ ooo…..anak datuk. Patutlah semua orang kenal. Dah kahwin?”

“ single and available. Kenapa? Nak try gak ker?” aku mencebik. Has ketawa.

“ engkau kata dia pensyarah? Berapa umurnya? Aku tengok baya-baya kita aje?’

“ Entah. 25-26 gitu kot. Dengar-dengar gossip kampus, dia tu habis ijazah terus sambung master kat London.”

“ Dia tu anak tunggal datuk tu ke?” banyak pula aku soalan aku ni. Has jungkit bahu.

“ entah. Itu ajelah yang aku tahu. Nak tahu lebih-lebih, tanya dia sendiri. Nak nombor telefon dia?” Has dah mula melebih-lebih. Mentang-mentanglah ini kali pertama aku soal selidik guy. Hampeh betul.

“ buat apa. Aku saja je tanya. Nak tahu pun salah ke?” ujarku sedikit merajuk. Has senyum kecil. Sajalah tu, nak mengusik aku jer kerjanya. Dari jauh, kelihatan sebuah bas datang menuju ke arah kami. Waktu tu hanya ada kami berdua aje kat bus stop tu. Nasib baiklah. Kalau tidak, mesti berebut- rebut nak pijak tangga bas. Siapa kata budak U beretika. Tak denya!

“ dah ar..jom!”. Aku kembali tersenyum. Sejurus bas sampai, has cepat-cepat melintasiku dan memijak tangga bas. Hish! Tak menyempat-nyempat. Aku membebel dalam hati.


sambungannya:

Novel Online : Assignment cinta 14

Khamis, 2 Jun 2011

ASSIGNMENT CINTA 12

“Hah!Dah ok ke? Engkau ni demam apa sampai seminggu?” Serentak aku melabuhkan punggung di atas kerusi di tepi Has dalam kelas hari itu, tiba-tiba aje dia menegur. Aku senyum lemah. Dua tiga orang pelajar sudah mula memasuki kelas. Dari muka pintu, kelihatan nik iskandar datang mendapatkan aku dan Has yang sudah duduk standby nak belajar dalam kelas tu.

“hai, kata demam. Kesian…” ujarnya berseloroh. Aku sekadar tersenyum. Kepala masih terasa pening lagi ni. Hish, ini semua penangan Si binatang yang tak guna tu lah. Tapi aku silap juga, siapa suruh aku masuk kebun yang terang-terangnya dah macam hutan simpan tu.

“ok dah..” jawabku ringkas. Nik Iskandar menarik kerusi di sebelahku dan mendudukinya. Aku pandang wajahnya sekilas sebelum menatap wajah Prof Rosli yang tiba-tiba memasuki kelas. Pelajar-pelajar lain sudah ramai yang duduk mengadap wajahnya.

“ awak, maaf ya, sebab assignment tu jadi tertunda. Part saya tak terbuat lagi. Kalau part awak dah siap, bagi saya ajelah, biar saya yang edit.” Ujarku selepas berjenak-jenak seketika. Rasa macam tak selesa aje, bila tugasan yang diberikan prof rosli dua minggu lepas di buat iskandar seorang sahaja.

“ ok… part saya dah lama siap. Cuma tak tahu bila nak bagi awak aje. Has kata, awak demam.” balasnya. Tetiba plak aku rasa bersalah. Tu lah, masuk lagi kebun orang tanpa kebenaran….

“ demam sikit aje. Tapi sekarang dah ok. Bak sini assignmet tu. Bila siap, saya langsung hantar ya.” Kataku lagi. Nik iskandar angguk-angguk. Sebuah disket biru dikeluarkan dari dalam fail yang sering dibawanya sewaktu menghadiri kelas sehari-hari dan dihulurkannya kepadaku. Aku menyambutnya senang sambil tersenyum. Saat itu juga tak semena-mena aku merasakan macam anak mata sofea asyik duk tenung aku saja. Apa yang aku dah buat sampai dia tengok aku macam nak telan aku aje? Sah! Ni mesti cemburu pasal nik iskandar duduk sebelah aku la ni. Ohhoooo……. rasa best pulak bila tengok reaksi tak puas hatinya tu.

Di hadapan, prof rosli tengah bersiap-siap nak bagi lecture. Hari ini, entah apa lagi lah yang kepala otak aku kena tadah maklumat gamaknya. Apa-apa hal pun, prepare ajelah untuk dapatkan maklumat baru. Semuanya tu kan untuk pengetahuan aku jugak. Untuk masa depan aku juga nanti.

Hampir 45 minit kelas berjalan. Sedaya upaya aku cuba fokuskan perhatian aku dengan pelajaran baru hari itu. Tapi biasaklah kan, kalau otak dah separuh sedar macam ni, yang masuk pun separuh ajelah. Yang selebihnya, aku bagi Has yang record dalam kepala otak dia. Bukan apa, minah tu kuat memory. Kontra betul dengan aku yang kepala 3 suku ni. Tapi heran jugak, 3 suku aku pun, iskandar still nak duduk sebelah aku. Agaknya dia belum kenal lagi siapa si budak In ni agaknya. Kalaulah dia kenal aku dengan apa adanya aku, agak-agak dia still nak duduk sebelah aku macam ni? Ermmm…..

Di sisinya, sesekali aku curi-curi juga melihat wajah lelaki itu. Memang dia hensem. Patutlah ramai budak-budak perempuan ku tengok suka sangat berdampingan dengan mamat ni. Dah tu pulak, dia peramah jugak orangnya. Tak kira siapa, lelaki perempuan semua dilayan mesra. Jangan-jangan dia playboy jugak? tapi, setakat aku kawan dengan dia dua tiga minggu ni, nampak macam gentleman. Entahlah, karektor orang susah nak dibaca kalau kita tak kenal orang tu betul-betul kan? So, alang-alang dia nak sangat jadi ahli group aku ni, apa kata aku nak ambik peluang ni untuk mengenali dia dengan lebih rapat lagi. Lagipun Has kata, dia ada bagi sign nak kawan-kawan dengan aku kan? So, apa salahnya kalau kita kawan-kawan?
Lagipun aku tahu, aku tak boleh nak harapkan yang lebih-lebih daripada mamat ni, sebab aku pun baru jer kenal dengan dia. Takkan dah nak harapkan dia tetiba aje jadi pak we aku, gila apa? Lagipun kalau berkawan, aku tak adalah nak dirasut perasaan cemburu buta dengan dirinya yang selalu sangat didampingi budak-budak perempuan kat kampus ni. Tambah-tambah lagi bila mamat ni ambil course IT. Sekarang ni kan, zaman IT. Kira ok ar kepala otak dia kalau dibandingkan dengan otak sastera aku ni.

Amboi, kemainnya aku berkhayal ntah apa-apa pasal mamat kat sebelah aku ni, Prof Rosli yang terkumat-kamit di depan tu apa citer. Aisey, apa benda lagilah yang disuruhnya sampaikan Has kelam-kabut menyalin tugasan kat atas nota-notanya kat sebelah kiri aku ni.
“ buat apa lagi Has?” soalku perlahan. Has memandang wajahku sekilas.
“ tugasan individu.”

Gulp! Tugasan lagi. Hai, Bilalah aku nak habis belajar ni. Hari-hari kerjanya duk mengadap buku dan tugasan aje.

“ tajuk apa?”

“ tu…”

Oh iya, transparancies masih terpasang kat depan. Tu lah, khayal lagi. Aku berpaling melihat Nik Iskandar kat sebelah kananku. Wah, dah siap salin rupanya mamat ni. Cepat betul.

“ bila nak kena hantar?” aku Tanya Has lagi. Has pandang aku cuak.

“ engkau ni kenapa? Tadi tak dengar ke?”

Aku menggeleng sambil tersengih.

“ ermmm…berangan la tu!”

“ biasak ar…”

“ minggu depan.”

Hmmm…ok le minggu depan. Minggu ni boleh settlekan tugasan group ni dulu. Aku mengeluh lega. Sedikit melapangkan kepala otak dengan tugasan yang datang bertimbun-timbun. Dah seminggu aku tak jengok assignment aku tu, habis bila nak settle. Kelas pengantar matematik tu kena buat latihan pengiraan lagi pulak. Huh! Tensionnya!

“ok, kelas untuk hari ini sampai sini saja. Pastikan tugasan saya tu semuanya hantar minggu depan. Kalau ada yang tak faham, jumpa saya kat bilik.” Tetiba aje gegendang telinga aku menangkap suara Prof Rosli bercakap kat depan kelas. Yes! Kelas habis jugak untuk hari ini. Bestnya!

“so in, awak ada kelas lagi tak lepas ni? Jom kita gi minum…” sejurus Prof Rosli menutup pintu kelas, Nik Iskandar mempelawaku. Aku tersentak. Apahal mamat ni? Tetiba aje. Rasa macam tak percaya pulak. Maklumlah, selama aku berstatus anak dara ni, dah jarang aku nak joint minum-minum dengan budak-budak laki dah. Kawan-kawan aku pun sorang dua aje budak lelaki, yang ramai perempuan aje.

Dalam dua alam, aku menggelengkan kepala perlahan-lahan.

“tak apalah, saya ada hal lepas ni. Lain kali ya!” pelawaannya ku cuba tolak dengan sopan. Bukan apa, aku tak nak pulak nantinya tetiba aje aku dicepuk girlfriend mamat ni kalau-kalau perempuan tu terserempak kami kat kafe tu nanti. Kang tak pasal-pasal aku terdemam lagi! Girlfriend? Tapi siapa girlfriend mamat ensem ni ek? So far, tak derlah pulak aku tengok dia ngedate dengan sesiapa. Biasanya kalau kami terserempak kat mall, library tak pun kat mana-mana, selalunya dia lebih gemar lepak beramai-ramai dengan kawan-kawannya. Tapi nak kata dia single, hish! Tak percaya dek akal waras aku ni….orang ensem macam ni solo lagi? Unbelieveablellah.

“ ermmm…ok. Kalau gitu, lain kalilah. Saya pergi dulu,” aku menganggukkan kepala. Nik Iskandar akhirnya menolak kerusi yang didudukinya dan berjalan keluar kelas.

Jadi keluar aje kelas hari tu, aku ingat bolehlah lepas ni aku balik rumah sewa sambung tidur. Bagi kepala ok sikit. Tapi si Has pula bagitahu katanya ada seminar untuk pelajar-pelajar kelas teknologi komunikasi. Batch aku la tu. Arghh…, malas betul rasanya nak masuk. Bukan apa, kepala masih sengal-sengal lagi ni, tak sanggup rasanya nak duduk berlama-lama mendengar ceramah yang entah apa-apa tu. Tapi, kalau aku tak pergi, nanti attendance aku kosong. Sudahlah minggu lepas, banyak kelas ruangan nama aku banyak yang kosong, hari ini pun nak tuang juga, kesian mak bapak aku kat kampung. Hantar aku kat sini suruh aku belajar rajin-rajin, bukan suruh aku ponteng kelas. Hish, tak boleh jadi. Masuk jugaklah. Lagipun sekejab aje. Dua jam aje…….tapi, dua jam tu sekejab ke?


sambungannya:

Novel Online: Assignment Cinta 13