" a life is a journey..."

" a life is a journey..."

Ahad, 11 September 2016

SI PIPIT DESA


PENATIMUR
SI PIPIT DESA


sepetang di halaman, tanah merah. Kelantan ( 2010) 



aku cuma si pipit desa
mana mungkin berteman
si helang kota
yang setiap saat
gah berterbangan di udara

aku cuma si pipit desa
yang ilmunya cuma sekitar belantara
mana mungkin seiringan si helang kota
yang tersohor  ceritanya
Penjelajah seantero dunia

aku cuma si pipit desa
yang mimpinya  sekadar igauan cuma
langkahnya dekat, 
takkan pernah sama si helang kota
seiring seia menakluk angkasa

aku cuma si pipit desa
tertulis azali
ternyata kita
berbeza dunianya. 

CINTA ILLAHI



PENATIMUR
CINTA ILLAHI


SELEPAS HUJAN  DI TANAH MERAH, KELANTAN ( 2011) 


Sayup tercipta satu rasa aneh
Berbunga indah
Halus dan berseni
Terjalin penuh ironi
Sukar diulaskan
kembang mekar di sanubari

Apakah itu cinta?
Apakah itu kasih?
Apakah itu keduanya?
Yang ku dambakan setiap waktu
Di lembaran sejadah sujudku pilu.

KENYATAAN HIDUP



PENATIMUR
KENYATAAN HIDUP 

MEKAH



Hidup ini
Ternyata lebih payah
Dari igauan
Lebih susah
Dari mimpi-mimpi siang
Lebih kejam
Dari angan-angan

Hidup adalah kenyataan
Yang terlalu banyak
mendambakan perhatian,
Meminta kesungguhan
Menagih kasih sayang
Untuk kebahagiaan di masa depan.

PUISI CINTA GAZA


PENATIMUR
PUISI CINTA GAZA


MOHD FAEZRUL ( KL 2015)



Di kejauhan ini
hanya doa mampu ku pamitkan
dalam pilu, sedih
buat saudara-saudaraku
di bumi gaza...


di kejauhan ini
sepasang mata hanya mampu memandang
tiada kudrat menentang kehendak
namun
tulus di hati kecil ini
sayu merintih, berdoa pilu
tidak ingin  dibiarkan terus si laknatullah itu
terus mengkhianat
di bumi para anbia' !


Ya tuhan,
jangan dialpakan kami
jangan diabaikan cintaMu
Tanpa hidayahmu
kami lemah
untuk mendabik dada
mengimpikan kesejahteraan kembali ada
di bumi gaza kesekian kalinya....

DERITA BUMI PALESTIN


PENATIMUR
DERITA BUMI PALESTIN



Kak Long makan kacang di petang raya 2015



Arah manakah langkah si anak kecil itu
Ada tompokan  darah merah di tubuh lemah
Kaki melangkah ketahuan hala
Mata merah menangis hiba
Meraung  memekik  melaung panggilan cinta
Ummi! ya Abbi……..
Akhirnya rebah di lorong pilu
Lemah tidak berdaya


Tangisnya tersedu-sedu
Di manakah  kalian semua
Jangan ditinggalkan dia bersendirian
Nun....
Rumahnya telah hancur
Di ranap binatang besi berbunyi bingit
Tanpa amaran, tanpa peringatan
Dia kini kehilangan
Perlindungan, cinta dan kasih sayang!


Itu…
Di sana ada seldadu asing
Penceroboh laknatullah
Menghala senjata
Menapak penuh gah
Bagai tanah tandus itu
punya mereka
Ketawa ria bermaharajalela


Dia,
Si anak kecil itu
Dilorong jalan ini
Terus- terusan saja
Meraung, menangis semahunya
Namun tiada pelukan lagi
Dari orang tuanya….

MENCARI BAHAGIA



PENATIMUR
MENCARI BAHAGIA

LEGOLAND, JOHOR ( 2015) 



Pergilah kau wahai sengsara
Jangan dihinggap pada jasadnya
Jangan diambil ketenangan wajahnya
Dia kini ibu
Punya tanggungjawab untuk suami
Dan anak kesayangannya!

Pergilah kau wahai derita
Jangan diduga ketabahannya
Jangan dicabar keimannya
Sesungguhnya dia lemah
Meski ada riak tenang terpamer
Di balik selindung wajah lukanya

Pergilah kau wahai duka
Jangan diragut kebahagiannya
Dia sudah terlalu banyak menderita
Setiap hari melangkah sabar arus kehidupan
Yang selalu ada pancarobanya.

DEMIMU BOLA


PENATIMUR
DEMIMU BOLA


Along, Angah & Abang
( aidilfitri 2016)


Demimu bola
Akan ku persiapkan segalanya
Jersi pasukan, tiket perlawanan akanku dapatkan
Setiap petang, padang bola akan aku hadirkan
Biar cuma sekadar pemerhati dibalik tiang
Atau duduk berteleku di atas bangku papan
Aku puas,
Asal aku dapat mempamer walau secebis sokongan

Demimu bola
Duit kopi aku juga tak lupakan
Untuk malam-malam gentingmu
aku pasti akan turut bergelandangan
berebutkan Tv usang  di kedai- kedai makan
Bersama teman dan kawan-kawan
Itu saatnya
Aku akan  bertempik penuh dendam
Riuh gempita pada setiap  pasukan
Tanpa menghiraukan
Anak isteri di rumah
Terumbang-ambing tanpa perhatian

Demimu bola
Akanku pasti untuk kuncikan jam
Agar berdering ditengah- tengah malam
Supaya setiap kali
sepakan kemenangan dari jaguh-jaguh pujaan
Tidak terlepas dari pandangan
Biarkan  sahaja aku terlentok 
Esoknya di lapangan pekerjaan
Keranamu bola
Aku sanggup berkorban

Dan demimu bola
Negaraku mengusul ingin membulat keputusan
Harus ada lesen halal
Untuk menyenangkan kerja perjudian
permudahkan kerja, luluskan saja penghalang
Untuk membasmi sukar dirasakan
Halalkan saja, ia sekadar judi sukan
Untungnya boleh dibuat tampalan hutang
Biar kebatilan menjadi kebiasaan
selainnya juga boleh mengampu perhatian
Agar satu dunia tidak akan pernah padam
Memberikan sokongan dan berterusan dokongan
Dasar pemajmukan bangsa harus terbuka pemikiran
Barulah gah negaraku di bawah  satu slogan

bola oh bola
dalam kegilaan padamu
terselit kecelaruan iman…